Latest News

Selengkapnya Diteruskan DI NEWS.TOPSEKALI.COM

Showing posts with label Motivasi. Show all posts
Showing posts with label Motivasi. Show all posts

Saturday, October 31, 2020

Hidup zaman sekarang jauh lebih enak

 

Suara dari seorang Gurubesar UI :
(Rhenald Kasali) 

Hidup zaman sekarang jauh lebih enak. Sy bingung kl ada yg bilang enak zaman dulu.  Juga bingung kl dikatakan ekonomi susah. Yg susah kan cuma tinggal preman, koruptor dan politisi2 yg tak terpilih lagi oleh rakyat.

 Ngga tahu ya bagaimana takutnya kita sbg mahasiswa, dulu waktu kita dikejar2 intel, ngumpet di kamar jenazah, mau menyatakan pendapat susahnya minta ampun. Itu saat negeri dikuasai oknum diktatur militer. Ngeri...

Cari seribu perak saja saat itu susah sekali. Cuma krn dulu gak ada WA dan FB kita gak saling komen. Lagian kl mengeluh ya besoknya dah hilang diciduk aparat. Ngeri...

Naik bis ngga ada yg ada AC nya. Copetnya ada dimana2. Bahkan pada bawa sangkur. Kita penumpang bis dulu biasa dirogoh dan diperas copet dan begal.

Preman di setiap sudut jalan.

Untuk bisa Makan paling2 sama krupuk dan sudah top kl dapat sop kaki kambing. Itu baru bisa kite makan bbrp bulan sekali.

Mudik, ampun...susahnya setengah mati. Naik kereta semua orang rebutan sampai masuk lewat jendela dan bawa kardus2 bau ikan asin, bukan koper. Toiletnya kotor.  Anak2 kegencet-gencet. Tak ada celah kosong. Orang tidur sambil berdiri. Calonya juga banyak. Uang THR habis diembat calo dan copet.

Di kampung2, dulu, ada babinsa yg galaknya minta ampun. Lurah2 juga korup. Bupatinya harus tentara. Kita apa2 harus urusan sama tentara.  Ada litsus dll. Di jalanan tentara galaknya minta ampun. Kita ambil jalan mereka, habis kita digamparin. Lewat komplek tentara serem sekali. 

Koran2 sering dibredel. Lalu puncaknya waktu anak2 mahasiswa sudah gak tahan gegara mertua kawan kita mau terus jadi raja, maka penculikan2 terjadi.  

Banyak mahasiswa2 saya yg hilang. Orangtua menangis. Mereka bukan cuma ditembak aparat. Tetapi juga di-injak2 dgn sepatu lars dan  nyawanya meregang. Mereka juga dihadapkan dgn laskar2 berjubah, muncul pasukan berjubah agama yg menyerang mahasiswa pakai bambu runcing. Penjarahan dibiarkan. Banyak orang hilang.

Kekerasan itu adalah bagian dari sesuatu yg awalnya adalah intoleransi. Jangan biarkan itu terulang lagi di negeri yg sudah diperbaiki oleh para ulama dan umaroh hebat. GUS Dur sdh mengembalikan militer ke barak untuk fokus ke pertahanan dan keamanan. Tentara zaman sekarang sdh jauh lbh manusiawi dan punya tantangan baru, yaitu perang proxy.

Sekarang para oknum yg dulu gagal melanjutkan kekuasaannya secara diktatur mencoba kembali.  Tentu mereka senang mengendalikan orang2 lugu dan mereka yg mudah dimanipulasi dgn "sorga"
Tetapi janganlah kita mudah tertipu, sahabat. Sebab apapun yg datang dari Allah pasti adalah kelembutan  dan kasih sayang, bukan amarah atau meng-anjing-anjingkan manusia. Bukan yg "keras" dan menakut2i. Juga bukan yang haus kuasa dan korup.

Bahkan mereka kini memakai teknologi internet. Menyerang TGB dan ustadz2 baik.  Menyerang Jokowi, Sri Mulyani, Susi, Adi MS, Rudiantara, BUMN, Maruf Amin dll

Orang2 baik ini diserang pakai bot dan robot, pakai "senjata pemusnah massal" hoax.  Pakai segala yg serba palsu.

Kita semua ditakut-takuti. Seakan2 besok Indonesia tak ada lagi. Se-akan2 jadi sopir ojol itu pekerjaan budak dan bodoh, seakan2 kita semakin miskin. Semua kemajuan dianggap kemunduran. 

Faktanya kita justru tengah menuju negara yg makmur. Daya beli meningkat, ketimpangan turun, harga2 terkendali, banyak yg semakin murah. Tetapi memang banyak yg berubah, orang sekarang lebih senang pindah2 kerja shg kesannya banyak yg nganggur. Padahal mereka lebih punya pilihan jrn orangtua mereka lbh kaya dari orangtua kita dulu.

Taksi dulu hanya ada yg seratus ribuan yg silver dan gold. Sekarang ada ribuan taksi yg ongkosnya hanya ribuan perak. 

Dulu bini kita beli kerudung cepek dapat satu, sekarang bisa dapat 4 gegara bisnis online dibuka pemerintah.

Dulu kl orang jakarta naik mobil ke Surabaya  butuh 15-20 jam. Sekarang cukup 8 jam. Airport2 baru cakep2. Pelabuhan juga keren2. Sekolah2 tak terdengar lagi yg roboh krn koruptor disikat habis. PNSnya sdh digaji lbh baik, kontrolnya jauh lbh kuat.

Dulu kita malu kalo ngaku jadi orang Indonesia pas jalan2 ke luar negri. Orang asing memandang kita rendah. Miskin prestasi. Jalanannya buruk, ambles, macet, banyak lubang, gak menarik.

Jembatannya dulu juga sempit2 dan reyot sampai2 anak2 sekolah harus bergelantungan mengerikan. Jalan tol cuma bisa dibuat di jabodetabek dan sebagian kecil pulau jawa.  Itupun banyak yg sampai 20 tahun gak kelar2. 

Korupsinya menggunung. Sebab  Anak2 presiden, dulu  ngambil proyek2 besar scr serakah dan bekerjasama dgn para kroni2nya. Merekalah yg menjadi rolemodel awal para koruptor. Mereka   merusak nilai2 bangsa. 

Militer juga dulu sangat berkuasa, dan selalu maunya punya presiden dari militer. Seakan2 tak ada pemimpin sipil. Maka kita dipandang sejajar dengan Uganda di era Idi Amin  atau Irak di era Jendral Sadam Husen. Dianggap diktatur militer.  Duh, malu deh zaman itu...  efeknya masih ada smp sekarang, setiap kali sipil menjadi presiden, kok selalu dikatain PKI... ada apa ini? 

Sekarang bangsa kita dibawah Jokowi sudah muncul sbg kekuatan baru yg nyata di dunia. Orang sipil berbadan kecil dan sdh merasa cukup dengan makan sedikit tapi semangat membangunnya begitu kuat. Freeport tunduk, Singapura takut, Swiss mau tandatangan untuk kembalikan harta2 kita yg disimpan para koruptor di sana. Malaysia kembali memandang RI.  Bahkan di Asian Games kita bisa unjuk prestasi. Anak2 muda kita semakin menonjol dengan inovasi sejak diberi ruang lewat Bekraft dan sering dikunjungi presiden. Bahkan produk2nya dipromosikan beliau.

Banggalah punya pemimpin yg meski dia orang sipil, tetapi dia adem, ibadahnya jelas, puasanya disaksikan ustad Yusuf Mansur, kerja keras buat kita, dan hasilnya nyata.    

Sahabat, Hanya orang2 baguslah yg selalu ditakuti para diktator dan koruptor.

Hanya karena dia diperhitungkanlah maka dia dikirim rumor dan hoax yg ngga2. Mereka yg mentereng hanya berani dari semak2  benar2 terlalu kerdil, mentang2 tak punya prestasi kini  membual dan memutarbalikkan fakta2.

Hidup ini begitu indah dan akan ada banyak hal indah yg bisa kita nikmati kalo negri ini damai dipimpin pemimpin yg adem, optimis, rendah hati dan mau mendengarkan.... itu sebabnya mata batin kita tertuju pada Jokowi.  Tuhan selalu menjaga orang2 baik... Amiiinn...🙏👍


==============================================

SAAT BERSAMA AMERIKA MISKIN SEKALI - SETELAH DITINGGAL AMERIKA - ISRAEL & TIONGKOK MEMBANTU DAN ETHIOPIA MAJU PESAT MENJADI NEGARA MAJU .

Setelah di tinggal oleh Amerika, Israel dan Tiongkok China masuk.
Ethiopia menjadi negara yang maju.

Kisah kelam, kelaparan dan kemiskinan pernah merenggut nyawa 1,2 juta penduduk negara ini selama 4 dekade. Di tahun 80-an Ethiopia adalah cerita tentang kemiskinan dan kematian yang begitu menyayat hati. Lebih dari separuh penduduknya terancam kelaparan. Kita pernah mengirimkan 100.000 ton gabah ke negara di benua hitam ini.

Iwan Fals bahkan menuliskan kepiluannya tentang kondisi Ethiopia dalam lirik lirik lagunya berjudul sama dengan nama negara itu. Mungkin semua orang pernah berpikir, bahwa negara ini akan punah karena kelaparan dan kemiskinan. Tapi ternyata tidak. Dalam dua dekade terakhir, Ethiopia melesat menjadi negara dengan ekonomi terkuat di Afrika. Orang orang Ethiopia yang pernah berada pada era paling rendah di negaranya, menyebut ini keajaiban.

Negara yang beribukota di Addis Ababa tersebut, makin mari makin makmur, kian dikenal secara positif, dan juga menjadi model bagi pembangunan bangsa-bangsa Afrika. Menurut Bank Dunia, sejak tahun 2000 hingga 2018, Ethiopia adalah negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia di antara negara-negara yang berpenduduk lebih dari 10 juta jiwa.

Yang menarik, pertumbuhan ekonomi yang tinggi di Ethiopia tak hanya dinikmati segelintir orang, namun juga terdistribusikan secara luas. Kemiskinan turun menjadi 31% pada 2015 (menurut Bank Dunia), dan tingkat harapan hidup naik dari 52 tahun di tahun 2000, menjadi 66 tahun di tahun 2017, tingkat kematian bayi juga berkurang 50% selama periode tersebut.

Selama periode tersebut, Bank Dunia juga mencatat bahwa Ethiopia menduduki peringkat ke-12 sebagai Negara Adidaya Pertanian dan Ketahanan Pangan menurut Food Sustainability Index (FSI) tepat satu tangga di bawah Amerika Serikat (urutan ke-11). Pada saat yang sama, Ethiopia melakukan pergeseran secara bertahap dari ketergantungan tradisionalnya pada pertanian menuju industry dan jasa.

Pembangunan infrastruktur juga dilakukan dengan sangat pesat di negara tersebut. Dalam dua dekade terakhir, China menggelontorkan begitu banyak investasi dan pinjaman untuk pembangunan infrastruktur, termasuk jalur kereta api yang menghubungkan Addis Ababa, ibukota Ethiopia dan tetangganya Djibouti senilai $ 4 milyar. Sebagai negeri yang tak punya laut, Ethiopia perlu mengakses laut, dan jalur kereta api sepanjang 750 km tersebut akan berfungsi sebagai penghubungnya dengan laut, yakni Teluk Persia, melalui pelabuhan di Djibouti.

Ethiopia juga membangun sistem kereta ringan (LRT) bawah tanah pertama di kawasan Sub-Sahara Afrika. Jalur kereta ini melintasi pusat kota Addis Ababa dan mampu membawa 30.000 penumpang per jam. Menurut Ian Taylor, pengamat hubungan internasional dari University of St. Andrews, Skotlandia, percepatan pembangunan di kota Addis Ababa, mirip seperti yang pernah terjadi di kota-kota China pada awal abad ke-21.

Di berbagai sektor Ethiopia sedang membangun, mereka memberi kemudahan pada investor untuk membangun negara itu. Di dunia penerbangan, mereka punya Ethiopian Air, yang terbaik di Afrika saat ini dan salah satu armada penerbangan terbaik di dunia.

Apa yang pernah dituliskan Iwan Fals dalam lirik lirik lagunya, kini hanya tinggal cerita. Generasi generasi akhir Ethiopia tidak lagi merasakan kelaparan, itu cerita orang tua mereka. Saat ini, produk produk fashion dunia ternama seperti Michael Kors dan Marc Jacobs punya pabrik di negara ini.*

=====================================================
Presiden Jokowi Pimpin Upacara Ziarah Nasional Hari Pahlawan Tahun 2020 di TMP Kalibata

Presiden Joko Widodo memimpin upacara Ziarah Nasional dalam rangka Peringatan Hari Pahlawan tahun 2020. Upacara yang kali ini digelar dengan konsep minimalis dan menjalankan protokol kesehatan secara ketat tersebut berlangsung di Taman Makam Pahlawan (TMP) Nasional Utama Kalibata, Jakarta Selatan.

Rangkaian upacara dimulai dengan penghormatan kepada arwah pahlawan yang dipimpin oleh Komandan Upacara Kolonel Laut (P) Yudi Kuncoro. Kemudian, dalam suasana hening, dibunyikan sirene selama 60 detik untuk mengenang Pertempuran 10 November 1945 di Surabaya yang dilanjutkan dengan mengheningkan cipta dipimpin oleh Presiden Joko Widodo selaku Inspektur Upacara.

Kepala Negara kemudian meletakkan karangan bunga dan diikuti dengan pembacaan doa bagi arwah para pahlawan yang dipimpin oleh Menteri Agama Fachrul Razi.

Selepas rangkaian upacara peringatan, Presiden bersama Wakil Presiden Ma'ruf Amin dengan didampingi oleh sejumlah jajaran terkait meninggalkan tempat upacara untuk melaksanakan tabur bunga di pusara beberapa pahlawan, di antaranya ialah B.J. Habibie, Ainun Habibie, Ani Yudhoyono, Umar Wirahadikusuma, Soedarmono, Adam Malik, Taufiq Kiemas, para pahlawan revolusi, hingga sejumlah pahlawan tak dikenal.

Presiden Joko Widodo sendiri, dalam unggahannya di akun Instagram pribadi, mengatakan bahwa bangsa ini masih tegak berdiri dan maju berlayar mengarungi zaman oleh karena perjuangan para pahlawan yang selalu hadir di setiap masa dan menyambut tiap tantangan.

Para penerus bangsa yang hari ini mengenang jasa-jasa para pahlawan yang telah gugur harus memancang tekad untuk meneruskan perjuangan mereka dalam perjuangan yang lainnya.

"Perjuangan kita kini adalah memutus rantai penyebaran pandemi Covid-19 yang sudah delapan bulan mendera negeri ini," tulisnya.

Turut hadir dalam acara tersebut di antaranya Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud Md., Menteri Sosial Juliari P. Batubara, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, dan Kapolri Jenderal Pol. Idham Azis.


Jakarta, 10 November 2020
Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden

Website: https://www.presidenri.go.id
YouTube: Sekretariat Presiden

Tuesday, January 1, 2019

MERAIH SUKSES DALAM WAKTU



MERAIH SUKSES DALAM WAKTU
Oleh: J. Marsello Ginting
"Akan kuhargai setiap detik,menit,dan jam.
Karena tidak sedikit pun dapat ditarik kembali.
Hari ini tidak akan kusia-siakan seperti waktu lalu,yang terbuang
percuma.
Akan kupakai waktuku untuk membuat sesuatu yang kuidamkan terjadi."
Demikian empat kalimat syair yang saya dapatkan di internet beberapa
hari sebelum menulis tulisan ini. Saya telah membaca beberapa buku
yang bercerita tentang penggunaan waktu. Bermacam-macam judul buku.
Ada manajemen waktu, penggunaan waktu, pengendalian waktu, dan lain-
lain banyak lagi. Pada buku mereka, para pakar telah banyak
mengemukakan pendapatnya tentang waktu. Juga, mereka memiliki bermacam-
macam sudut pandang yang berbeda.
Allan Lakein, presiden dari satu-satunya perusahaan di AS yang secara
khusus mencurahkan perhatiannya pada masalah manajemen waktu
mengatakan, "Umumnya orang tidak berpikir dalam kerangka menit-demi-
menit". Lebih lanjut dia mengatakan, "Banyak orang menghabiskan waktu
sisa hidupnya dengan melakukan berbabagi hal yang tidak ada kaitannya
dengan sasarannya".
Sedangkan Declan Treachy mencatat ada 10 pencuri waktu yang paling
umum, yaitu:
1) Tak menemukan apa yang dicari.
2) Pertemuan.
3) Telepon.
4) Interupsi.
5) Penangguhan.
6) Kertas kerja yang kecil-kecil.
7) Kemelut.
8) Urutan pelimpahan yang terbalik.
9) Ingin segalanya sempurna.
10) Gangguan.
Sepintas kelihatannya sepele, namun pencuri ini dapat merenggut waktu
setiap orang. Tanpa disadari menelan milik manusia yang berharga itu.
G.C.Robinson menyebutkan 'mengulur-ngulur waktu dan kesibukan tak
menentu' sebagai pemborosan waktu.
Ternyata waktu sangat erat hubungannya dengan sasaran hidup seseorang.
Masa depan merupakan sasaran setiap orang. Demikian sasaran seseorang
itu ada di masa depan. Dengak kata lain, bila kita membicarakan waktu
tidak terlepas dari sasaran.Kita tidak dapat membuat rencana ke masa
lalu tetapi ke masa depan. Jim Dornan & DR. John C. Maxwell, dalam
bukunya Strategi Menuju Sukses mengatakan, "Jika Anda menghargai waktu
Anda, rencanakanlah lebih dahulu bagaimana Anda akan menghabiskan
waktu Anda."
Lebih lanjut, Allan Lakein menjelaskan bahwa kita sering dengan cara
serampangan menjalani sisa kehidupan ini. Bergerak tetapi tidak sampai
ke tujuan. Hal ini erat sekali dengan apa yang dikatakan Declan Treacy
tentang bagaimana kita menggunakan waktu. Kita harus memeriksa Masdep
(masa depan) itu.Yang dimaksudkan adalah rencana ke depan. Peter
Drucker, Bapak Manajemen Amerika, menegaskan, "Waktu adalah sumber
yang paling langka dan tanpa dikelola dengan benar tidak ada hal apa
pun yang bisa dikelola lagi."
Saat kita sedang tidur, duduk, atau sedang istirahat, bermalas-malas,
waktu tetap berjalan. Waktu tidak pernah beristirahat. Tidak pernah
lelah atau capek. Kehebatan lain dari waktu adalah tidak dapat dibeli
dengan harga seberapa pun. Ketika seorang penemu, Thomas Alfa Edison
ditanya tentang hal yang paling penting di dunia, dia menjawab,"
Waktu."
Kalau benar waktu tidak dapat dibeli, berarti waktu itu mahamahal. Dia
termasuk keluarga maha, Mahakuasa yang selalu hidup dan bergerak ke
depan. Kita mustahil dapat melawan yang memiliki predikat sebagai
Mahakuasa. Kalau kita tidak dapat melawannya, apalagi kalahkan,
sebaiknya kita jalin pertemanan. Kita berdamai dengannya, menjadikan
dia sebagai sekutu untuk rencana masa depan. Kita perlu mengenali dan
mempelajari sekutu kita.
Sebagai teman sekutu, kita harus mengenal sifatnya dengan baik. Kita
tidak dapat mengabaikan waktu dalam gerak pencapaian tujuan. Kalau
kita tidak menjadikan waktu itu sebagai sekutu yang baik, maka kita
menjadikan dia sebagai lawan kita. Dia dapat menjadi lawan yang
menghancurkan rencana masa depan kita. Sebuah penyelidikan para
sarjana, dalam buku Dinamis dan Kreatif karangan Carl G. Goeller Cs,
mengumumkan bahwa seorang anak menggunakan 12.000 jam di sekolah
sepanjang umur hidupnya. Sedangkan, 15.000 jam untuk menonton
televisi.
Wow,luar biasa.Ini suatu penelitian tahun 80-an. Tentu penggunaan
waktu ini lebih gila lagi setelah seperempat abad belakangan ini. Hal
ini sejajar dengan perkembangan media elektronik yang sudah mewabah di
setiap pelosok dunia.
Sekali waktu Benyamin Franklin pernah bertanya kepada seseorang,
"Apakah Anda mencintai kehidupan? Kalau jawabannya, "Ya" maka Anda
jangan membuang-buang waktu. Karena, waktu adalah inti kehidupan.
Kehidupan dalam diri kita adalah citra Allah. Sebagai gambar Allah,
diri kita sudah ada komponen dasar yang tetap dan baku untuk mencapai
kesuksesan. Dalam pemikiran Yunani pribadi atau diri kita, sebagaimana
disebutkan Santo Paul memiliki tiga komponen yang satu padu: tubuh,
jiwa, dan roh. Komponen ini merupakan gambaran, sekaligus sebagai
sumber bahan dasar kesuksesan. Kita dapat mengkopi gambaran
kesusksesan ini menjadi bahan pelajaran kesuksesan bagi diri kita
masing-masing.
Kesuksesan atau kehancuran diri kita sangat tergantung bagaimana kita
mengelola ketiga komponen itu dalam waktu tertentu. Ketiga komponen
ini dapat diibaratkan warna dasar cat seorang pelukis, yaitu merah,
biru, kuning, dan hitam. Pelukis yang pintar dan bodoh diukur dari
waktu dan kemampuan mereka meracik ragam warna dasar pada kanvas.
Kesuksesan dalam memanfaatkan waktu selalu dengan langkah pertama,
langkah kedua, langkah ketiga, dan seterusnya. Seperti urutan langkah,
kesuksesan penggunaan waktu secara keseluruhan merupakan gambaran baku
yang musti dilalui. Seperti Allan Lakein, Declan Treacy, Phil Murray,
dan Santo Paul memiliki gagasan yang hampir sama dalam mencapai
kesuksesan. Menurut mereka, minimal ada tiga unsur penggunaan waktu
yang penting untuk mencapai kesuksesan.
Pertama, menetapkan tujuan. Apakah tujuan hidup Anda? Berdiamlah
sejenak. Pikirkan secara mendalam. Tulis apa pun yang terlintas di
dalam pikiran Anda, fisik, keluarga, sosial, keuangan, dan lain-lain.
Lakein berkata, "Kekuatan yang besar akan timbul bila kita memiliki
tujuan hidup yang jelas." Dalam kehidupan sehari-hari sering sesuatu
hal yang sesunggungnya penting kelihatan biasa saja. "Kelihatannya",
kata Schuller, "Sebagian besar manusia membiarkan hidupnya mengalir
begitu saja. Hanya sedikit saja, sangat sedikit, memutuskan apa yang
akan terjadi di dalam kehidupan mereka." Demikian Robert H.Schuller,
pakar motivasi dan pendiri The Crystal Cathedral, Garden Grove
California itu menambahkan.
Selaku teman sekutu, bersama waktu kita harus bergerak menuju sasaran.
John Galsworty berkata, "Kalau Anda tidak memikirkan masa depan, Anda
tidak akan mempunyai masa depan." Hampir senada dengan pendapat
Galsworty, Hellen Keller, gadis buta yang menjamah dunia dengan dengan
kisahnya, mengilhami ribuan orang. Ketika seseorang bertanya, "Menurut
Anda, apa yang lebih buruk ketimbang menjadi buta? Dia dengan segera
menjawab, "Tidak memiliki visi." Visi adalah sasaran yang jelas
terlihat oleh mata pikiran kita. Nampaknya, Keller memahami benar
betapa pentingnya memiliki suatu penglihatan ke masa depan yaitu
tujuan hidup.
Kedua, memperlengkapi rencana-rencana tindakan atau team work.
Seperti sebuah kesebelasan pemain sepak bola harus memiliki tim yang
solid. Memiliki kerja sama yang bagus, terarah, dan siap pakai.
Membuat penerapan-penerapan gagasan yang mudah untuk mencapainya.
Suatu tim kesebelasan sepak bola harus dapat mengukur jangka waktu
pertandingan. Jangan sampai terjadi pemborosan waktu. Demikian dalam
mencapai sasaran hidup, kita membutuhkan perencanaan waktu.
Susun rencana per hari, per minggu, per bulan dan seterusnya. Tuliskan
janji-janji dan laksanakan dengan setia serta tepat waktu. "Membaca
sebuah buku mengenai kesuksesan," kata Phil Murray, "Adalah selingan
yang membuang-buang waktu bila Anda tidak mempraktikkan secara
bijaksana pengetahuan yang baru saja Anda peroleh." Sangat mengesankan
apa yang dituliskan oleh Nido R. Qubein. Dalam bukunya Langkah Praktis
Menuju Sukses, dia mengatakan, "Rencana-rencana yang dibuat yang
terbaik, rencana yang paling rumit dan teragung dari tujuan, tidak ada
artinya kecuali seseorang membuatnya jadi kenyataan." Benar apa yang
dia utarakan. Kita dapat membaca buku motivasi dan mendengarkan pidato-
pidato yang memberi motivasi, dan mendengarkan kaset-kaset hingga
ungkapan dengan nada tinggi keluar dari mulut kita seperti air terjun
Siguragura. Tetapi tak ada yang berarti akan terjadi, sampai kita
berbuat sesuatu tentang apa yang telah kita baca dan dengar itu.
Kebutuhan yang mendesak saat ini, menurut Qubein, bukanlah pengetahuan
yang lebih banyak yang disebut "ledakan pengetahuan" yang telah
menjamur begitu pesat. Apa yang dibutuhkan dunia adalah tindakan-
tindakan yang membangun dengan orang-orang yang pandai dan kemauan
baik. Menarik sekali apa yang dituliskan Johanes Lim, dalam bukunya No
Pain No Gain bahwa "Ttidak banyak orang yang berjuang keras untuk
merealisasikan tujuan hidupnya selangkah demi selangkah secara sadar.
Sayang sekali, karena sedikit sekali." Demikian keluhannya. Dan itulah
menurut dia salah satu penyebab mengapa orang sukses begitu sedikit
sekali. Sedangkan orang marginal alias pinggirian begitu banyak.
Ketiga, kepemimpinan atau leadership. Gambaran, blue print
kepemimpinan sebenarnya sudah tercipta dalam diri kita masing-masing
atau kelompok saat bergerak menuju kesuksesan.
Diri kita masing-masing merupakan bagian terkecil dari kelompok.
Bercermin dari susunan diri kita, yaitu tubuh, jiwa, dan roh tadi,
maka terlihat bahwa posisi jiwa terdapat antara tubuh dan roh.
Gambaran ini merupakan gambaranan kesuksesan penggunaan waktu. Roh
keberhasilan merupakan tujuan. Dia merupakan cita-cita atau tujuan
hidup dengan bermacam-macam bentuk dan ungkapan. Sebelum kita
melangkah kepada tujuan, kita membutuhkan pemimpin tangguh. Pemimpin
tangguh dalam diri kita adalah jiwa. Posisi dan tugas pemimpin dalam
diri kita amat sangat menentukan tercapainya suatu tujuan. "Segala
sesuatu berawal dan berakhir pada kepemimpinan," kata Jim Dornan &
John C. Maxwell.
Sering kali kita terbalik menapaki waktu kesuksesan. Bertindak,
kemudian berpikir. Bukan berpikir selanjutnya bertindak. Dua ribu
tahun yang lalu Santo Paul sudah mengajarkan urutan sukses penggunaan
waktu, yaitu: percaya dibarengi dengan perbuatan. Thomas sebagai
duplikat manusia masa kini yang cenderung melihat dulu baru percaya
Nabi Isa (Yesus) menegur Thomas agar berbalik dari kekeliruannya. Dia
menghimbau agar kita mengubah cara kita menggunakan waktu menjadi
percaya dulu baru melihat alias berpikir sebelum bertindak!
William James, Bapak Psikologi Amerika awal abad 20 mengatakan bahwa
penemuan terbesar dunia saat itu bukanlah ilmu fisika, tetapi daya
kekuatan pikiran (dalam jiwa). Seseorang dapat mengubah hidupnya
dengan mengubah cara berpikirnya.Dalam diri kita,jiwa merupakan
pemimpin utama.Jiwa yang memuat di dalamnya rumpun
pikiran,kehendak,dan emosi menjadi bahan diskusi yang menarik sekali
di abad modern ini juga perlu kita pelajari !
Mengapa kata 'jiwa' ditempatkan di tengah antara kata 'tubuh' dan
'roh'? Itu bukan suatu kebetulan, melainkan mempunyai makna tertentu.
Itu suatu gambaran untuk dijadikan sebagai contoh bagi siapa saja
berniat dan belajar jadi pemimpin. Pemimpin sukses selalu berada di
tengah anggota. Dengan demikian dia mudah berhubungan ke atas dan ke
bawah. Antara kepentingan tujuan dan bawahan. Jadi tidak melulu
berorientasi ke tujuan, tetapi juga melihat kepentingan bawahan. Ini
berlaku bagi pemimpin segala bentuk organisasi, perusahaan, dan negara
sekalipun. Sebagai pemimpin yang ditengah dia bertanggungjawab
membentuk mindset dan goal setting dalam pencapaian waktu kesuksesan.
Dia harus mampu memberi semangat kepada bawahan agar jangan loyo
sebelum mencapai cita-cita.
Dalam perjalanan pencapaian tujuan, kita sering cenderung mengabaikan
jiwa. Kita mengedepankan kehendak tubuh. Misalnya, kalau melihat
makanan yang dikemas dengan bagus dan indah, kita sering langsung mau
mencoba menikmatinya. Kita lupa bertanya dalam hati kita, apakah itu
berguna untuk kesehatan kita sendiri? Atau, ada apa di balik keindahan
itu? Kita cenderung lupa meminta nasihat jiwa sebagai pemimpin.
Sembilan puluh persen perkelahian dapat dihindarkan seandainya kita
dapat berpikir sebelum berkelahi.
Dari uraian di atas kita dapat menarik suatu kesimpulan bahwa
pengendalian waktu dan mengenal unsur penggunaan waktu sangat penting.
Tahapan ini sangat penting bagi kita ketika kita membentuk team work
dan mengambil tindakan guna mencapai tujuan. Unsur-unsur pencapaian
sukses dalam diri kita atau kelompok memiliki suatu tahapan baku. Jiwa
sebagai unsur ketiga menduduki tempat sentral, menempati posisi sangat
strategis dan penting. Jiwa, sebagai pemimpin dapat mengarahkan kita
terus-menerus secara terfokus kepada tujuan, yaitu kesuksesan.
Kegiatan ini bergerak dalam waktu. Gambaran ini sederhana dan mudah
dimengerti melalui susunan diri kita, sebagai citra Allah. Sudahkah
kita menyadarinya dan menerapkannya?[jmg]
* J. Marsello Ginting

Tags

Analisis Politik (275) Joko Widodo (150) Politik (106) Politik Baik (64) Berita Terkini (59) Pembangunan Jokowi (55) Jokowi (52) Lintas Agama (31) Renungan Politik (31) Perang Politik (29) Berita (27) Ekonomi (25) Anti Radikalisme (24) Pilpres 2019 (23) Jokowi Membangun (22) Perangi Radikalisme (22) Pembangunan Indonesia (21) Surat Terbuka (20) Partai Politik (19) Presiden Jokowi (19) Lawan Covid-19 (18) Politik Luar Negeri (18) Bravo Jokowi (17) Ahok BTP (14) Debat Politik (14) Radikalisme (13) Toleransi Agama (12) Caleg Melineal (11) Menteri Sri Mulyani (11) Perangi Korupsi (11) Berita Hoax (10) Berita Nasional (9) Education (9) Janji Jokowi (9) Keberhasilan Jokowi (9) Kepemimpinan (9) Politik Kebohongan (9) Tokoh Dunia (9) Denny Siregar (8) Hidup Jokowi (8) Anti Korupsi (7) Jokowi Hebat (7) Renungan (7) Sejarah Penting (7) Selingan (7) Ahok (6) Health (6) Perangi Mafia (6) Politik Dalam Negeri (6) Gubernur DKI (5) Jokowi Pemberani (5) KPK (5) Khilafah Makar (5) Kisah Nyata (5) Lawan Radikalisme (5) NKRI Harga Mati (5) Negara Hukum (5) Partai PSI (5) Pengamalan Pancasila (5) Pilkada (5) Refleksi Politik (5) Teknologi (5) Anti Teroris (4) Bahaya Khalifah (4) Berita Baru (4) Dugaan Korupsi (4) Indonesia Maju (4) Inspirasi (4) Kebudayaan Indonesia (4) Lagu Jokowi (4) Mahfud MD (4) Menteri Pilihan (4) Pancasila (4) Pendidikan (4) Pileg 2019 (4) Politik Identitas (4) Sejarah (4) Tokoh Masyarakat (4) Tokoh Nasional (4) Vaksin Covid (4) Adian Napitupulu (3) Adudomba Umat (3) Akal Sehat (3) Analisa Debat (3) Artikel Penting (3) Atikel Menarik (3) Biologi (3) Brantas Korupsi (3) Covid-19 (3) Demokrasi (3) Dewi Tanjung (3) Hukum Karma (3) Karisma Jokowi (3) Kelebihan Presiden (3) Kesaksian (3) King Of Infrastructur (3) Lagu Hiburan (3) Makar Politik (3) Melawan Radikalisme (3) Musibah Banjir (3) Nasib DKI (3) Nasihat Canggih (3) Negara Maju (3) Negara Makmur (3) Nikita Mirzani (3) PKN (3) Pembubaran Organisasi (3) Pemilu (3) Pendidikan Nasional (3) Pendukung Jokowi (3) Penegakan Hukum (3) Poleksos (3) Politik Adudomba (3) Rekayasa Kerusuhan (3) Rencana Busuk (3) Revisi UUKPK (3) Sederhana (3) Tanggung Jawab (3) Testimoni (3) Tokoh Revolusi (3) Waspada Selalu (3) Ada Perubahan (2) Agenda Politik (2) Akal Kebalik (2) Akal Miring (2) Anggaran Pemprov (2) Antusias Warga (2) Arsitektur Komputer (2) Basmi Mafia (2) Basmi Radikalisme (2) Beda Partai (2) Berita Internasional (2) Budiman PDIP (2) Capres Cawapres (2) Cinta Tanah Air (2) Dasar Negara (2) Denny JA (2) Erick Thohir (2) Etika Menulis (2) Filsafat (2) Fisika (2) Free Port (2) Gerakan Budaya (2) Gereja (2) Himbauan (2) Information System (2) Isu Sara (2) Jaga Presiden Jokowi (2) Jalan Toll (2) Jenderal Pendukung (2) Jihat Politik (2) Jokowi Commuter (2) Jokowi Guru (2) Jokowi Motion (2) Kabinet II Jokowi (2) Kasus Hukum (2) Kasus Korupsi (2) Kehebatan Jokowi (2) Kemajuan Indonesia (2) Kemanusiaan (2) Kerusuhan Mei (2) Komputer (2) Komunikasi (2) Kriminalisasi Ulama (2) Langkah DPRD-DPR (2) Lawam Penghianat Bangsa (2) Lawan Fitnah (2) Mafia Indonesia (2) Media Sosial (2) Menteri Susi (2) Merakyat (2) Miras (2) Motivasi (2) Nilai Rupiah (2) Olah Raga (2) Opini (2) Pembangunan Pasar (2) Pemimpin Pemberani (2) Pengadilan (2) Pengatur Strategi (2) Penjelasan TGB (2) Penyebar Hoax (2) Perangi Terroriis (2) Pidato Jokowi (2) Political Brief (2) Politik ORBA (2) Program Jokowi (2) Raja Hutang (2) Ruang Kesehatan (2) Sampah DKI (2) Selengkapnya (2) Sertifikat Tanah (2) Simpatisan Jokowi (2) Suka Duka (2) Sumber Kekuasaan (2) Survey Politik (2) Tegakkan NKRI (2) Tenaga Kerja (2) Tirta Memarahi DPR (2) Toll Udara (2) Transparan (2) Ucapan Selamat (2) Ulasan Permadi (2) Ultah Jokowi (2) Undang Undang (2) Adek Mahasiswa (1) Aksi Gejayan (1) Aksi Makar (1) Alamiah Dasar (1) Ancaman Demokrasi (1) Andre Vincent Wenas (1) Anggarana Desa (1) Anies Dicopot (1) Ansor Banten (1) Antek HTI (1) Anti Cina (1) Anti Terrorris (1) Anti Vaksin (1) Anti Virus (1) Arti Corona (1) Aset BUMN (1) Atheis (1) BIN (1) BTP (1) Bahasa Indonesia (1) Bahaya Isis (1) Bangkitkan Nasionalisme (1) Bangsa China (1) Bank Data (1) Bantu Dishare (1) Basuki Tjahaya Purnama (1) Bawah Sadar (1) Bencana Alam (1) Berani Karena Jujur (1) Berani Melapor (1) Binekatunggal Ika (1) Bintang Mahaputera (1) Bisnis (1) Bongkar Gabeneer (1) Bravo Polri (1) Bravo TNI (1) Breaking News (1) Budiman Sujatmiko (1) Bumikan Pancasila (1) Bunuh Diri (1) Busana (1) Buya Syafii Maarif (1) Calon Menteri (1) Cari Panggung Politik (1) Cctvi Pantau (1) Cendekia (1) Croc Brain (1) Cudu Nabi Muhammad (1) Cybers Bots (1) Daftar Tokoh (1) Dagang Sapi (1) Danau Toba (1) Data Base (1) Demo Bingung (1) Demo Gagal (1) Demo Mahasiswa (1) Demo Nanonano (1) Demokrasi Indonesia (1) Deretan Jenderal (1) Dewan Keamanan PBB (1) Digital Divelovement (1) Dosa Kolektif (1) Dubes Indonesia (1) Ekologi (1) Extrimis (1) FBR Jokowi (1) Faham Khilafah (1) Filistinisme (1) Filosofi Jawa (1) Fund Manager (1) G30S/PKI (1) GPS Tiongkok (1) Gagal Faham (1) Gaji Direksi (1) Gaji Komisaris (1) Gaya Baru (1) Gelagat Mafia (1) Geografi (1) Gerakan (1) Gerakan Bawah Tanah (1) Gibran (1) Grace Natalie (1) Gubernur Jateng (1) Gus Nuril (1) Gusti Ora Sare (1) HTI Penunggang (1) Hadiah Tahun Baru (1) Hari Musik Nasional (1) Hiburan (1) Hukuman Mati (1) Hypnowriting (1) Identitas Nusantara (1) Illegal Bisnis (1) Ilmu Pengetahuan (1) Ilusi Identitas (1) Imperialisme Arab (1) Indonesia Berduka (1) Indonesia Damai (1) Indonesia Hebat (1) Injil Minang (1) Intermezzo (1) Internet (1) Intoleransi (1) Investor Asing (1) Islam Nusangtara (1) Istana Bogor (1) Isu Agama (1) Isu Politik (1) J Marsello Ginting (1) Jadi Menteri (1) Jalur Gaza (1) Jangan Surahkan Indonesia (1) Jembatan Udara (1) Jenderal Moeldoko (1) Jenderal Team Jkw (1) Jilid Milenial (1) Jiplak (1) Jokowi 3 Periode (1) Jokowi Peduli (1) Jualan Agama (1) Jurus Pemerintah (1) Jusuf Kalla (1) Kadrun (1) Kambing Hitam (1) Kampus Terpapar Radikalisme (1) Kasus BUMN (1) Kasus Keluarga (1) Kebusukan Hati (1) Kecelakaan (1) Kehilangan Tuhan (1) Kehilangan WNI (1) Kekuasaan (1) Kekuatan China (1) Kemengan Jokowi (1) Kena Efisensi (1) Kepribadian (1) Keputusan Pemerintah (1) Kerusuhan 22 Mei (1) Kesaksian Politikus (1) Keseahatan (1) Ketum PSI (1) Kitab Suci (1) Kode Etik (1) Komnas HAM (1) Komunis (1) Konglomerat Pendukung (1) Kopi (1) Kota Bunga (1) Kota Misteri (1) Kota Modern (1) Kota Zek (1) Kredit Macet (1) Kuliah Uamum (1) Kunjungan Jokowi (1) Kurang Etis (1) LPAI (1) Lagu Utk Jokowi (1) Lahan Basah (1) Larangan Berkampanye (1) Larangan Pakaian (1) Lawan Rasa Takut (1) Leadership (1) Legaci Jokowi (1) Lindungi Jokowi (1) Lintas Dinamika (1) Luar Biasa (1) MPG (1) Mabok Agama (1) Mafia Ekonomi (1) Mafia Tanah (1) Mahakarya (1) Mahkamah Agung (1) Manfaat Vaksin (1) Mari Tertawa (1) Masa Kampanye (1) Masalah BUMN (1) Matematika (1) Membunuh Sains (1) Mempengaruhi Musuh (1) Mempengaruhi Orang (1) Mendisplinkan Siswa (1) Mengharukan (1) Menghasut Pemerintah (1) Menghina Lambang Negara (1) Mengulas Fakta (1) Menjaga Indonesia (1) Menjaga Jokowi (1) Menjelang Pemilu (1) Menjlang Pelantikan (1) Menko Polhukam (1) Menteri (1) Menteri Agama (1) Menteri Sosial (1) Menydihkan (1) Mesin Pembantai (1) Minuman Keras (1) Model Tulisan (1) Muhamad Ginting (1) Mumanistik (1) Muslim Prancis (1) Musu RI (1) Musuh Dlm Selimut (1) Obat Tradisional (1) Oligarki (1) Omnibus Law (1) Oramas Terlarang (1) Orang Baik (1) Orang Beragama (1) Orang Bodoh (1) Orang Kaya (1) Ormas Islam (1) Otak Kebalik (1) Overdosis Haram (1) PHK dan Buruh (1) Palestina (1) Panduan (1) Pantau Jakarta (1) Para Makar (1) Parawisata (1) Partai Baru (1) Partai Komunis (1) Pasar Murah (1) Pelarian (1) Pembayaran Utang Negara (1) Pembela Rakyat (1) Pembumian Pancasila (1) Pemerintahan Jayabaya (1) Pemilihan Presiden (1) Pemprov DKI (1) Pencerahan (1) Pencucian Uang (1) Pendukung Lain (1) Penebaran Virus so (1) Pengacau Negara (1) Pengalaman (1) Pengangguran (1) Pengaruh (1) Pengertian Istilah (1) Pengertian Otoritas (1) Penggulingan Rezim (1) Penghianat Bangsa (1) Pengobatan (1) People Power (1) Perang Dunia III (1) Perangi Tetroriis (1) Peraturan (1) Perayaan Natal (1) Percobaan (1) Perguruan Tinggi (1) Peringatan Keras (1) Peristiwa Mei 1998 (1) Pernikahan (1) Pernyataan ISKA (1) Pertamina (1) Pertemuan Politik (1) Pesan Gus Nuril (1) Pesan Habib (1) Peta Politik (1) Pidato Prisiden RI (1) Pil Pahit Srilanka (1) Pilkada 2018 (1) Pilkada Solo (1) Pilpres Curang (1) Pimpinan MPR (1) Politik Agama (1) Politik Catur Jkw (1) Politik Kepentingan (1) Politik LN (1) Politik Uang (1) Politikus (1) Pollitik (1) Profesional (1) Propaganda (1) Propaganda Firehose (1) Psikoanalisa (1) Psikologi Praktis (1) Puisi (1) Pulau Terindah (1) Quick Count (1) RUU Kadrun (1) Raja Bonar (1) Raja Debat (1) Raksasa (1) Rakyat Kecil (1) Realita Politik (1) Rekam Jejak (1) Rekapitulasi DPS (1) Reklamasi Pulau (1) Relawan Jokowi (1) Remix Sunda (1) Rendah Hati (1) Reungan Politik (1) Rhenald Kasali (1) Risma (1) Ruhut P Sitompul (1) Saksi Yehuwa (1) Sangat Canggih (1) Scandal BLBI (1) Seharah Pers (1) Sehat Penting (1) Sejarah Politik (1) Sekilas Info (1) Selamat Imlek (1) Sembuhkan Jiwasraya (1) Seni (1) Seniman Bambu (1) Shanzhai (1) Sidak Harga (1) Sidang MPR (1) Sigmun Freud (1) Silaturahmi (1) Sistem Informasi (1) Skema Kerusuhan (1) Skenario 22 Mei (1) Skenario Demonstrans (1) Skripsi (1) Soekarno (1) Stasiun KA (1) Suku Minang (1) Sumber Inspirasi (1) Super Power (1) Superkarya (1) Syirianisasi (1) System Informasi (1) TKA Siapa Takut (1) Tahun Kampret (1) Taliban (1) Tanda Kehormatan (1) Tanda Zaman (1) Tanggapan Atas Pidato (1) Tanya Jawab (1) Tebang Pilih (1) Teori Kepribadian (1) Terkaya Indonesia (1) Terorisme (1) Terrorisme (1) Tidak Becus Kerja (1) Tindakan Makar (1) Tingkat Kemiskinan (1) Tinjauan Filsafat (1) Tips dan Trik (1) Toleransi Identitas (1) Travelling (1) Tuan Rumah (1) Tukang Kayu (1) UU Cipta Kerja (1) Ucapan Gong Xi Fat Choi (1) Ulama Bogor (1) Ulasan Berita (1) Ulasan Suriah (1) Ustadz Bangsa (1) Via Vallen (1) Virus Covid-15 (1) Wajib Baca (1) Wakil Tuhan (1) Wali Kota (1) Wanita Kartini (1) Wewenang (1) Yusril Blakblakan (1)